Tuesday, June 28, 2011

Mengintip Thailand dari Balik Lensa Kamera

Beberapa waktu lalu, saya berkesempatan untuk mengunjungi negerinya gajah (Thailand-red). Tentu sebagai seorang pecinta gratisan, saya pergi atas nama pekerjaan dan tentunya request dari sponsor.

Judulnya liputan, tapi tentunya harus dikolaborasikan dengan jalan-jalan. Kalau untuk majalah tempat saya bekerja saya menulis dengan serius, rasanya masih kurang gregetnya untuk tidak menulis versi ugal-ugalannya.

Oke, tanpa perlu banyak ngabisin tinta langsung saya mulai saja. Berangkat hari Minggu yang kepagian dan malem sebelumnya gak bisa tidur. Yes, akibat jadwal tidur yang berantakan. Sekalinya harus dipaksa bangun pagi susah banget buat yang namanya merem!

Gulang-guling di kasur, twit, nytatus, ngegame gw lakuin biar skip and sleep. Tapi tetep sama. Mata lebih memilih buat terjaga. Dan akhirnya jam 5 pagi mandi dengan mata terkantuk-kantuk.

Oke, taksi ditelepon dan dengan pedenya berangkat 1,5 jam lebih dulu dari jadwal yang ditentukan. Oh my gosh, ini hari Minggu. Jalanan yang biasanya kejampun mendadak sepi.

Kepagian ceritanya, nunggu sekitar 1 jam deh.

Udah pada kumpul semua, check in ceritanya. Ehhhh, tau-tau antrian di imigrasi penuhnya ampun-ampunan. Efek liburan sekolah? Katanya Indo lagi krisis, kok yang berangkat ke luar negeri segini banyak. Atau sudah bosan dengan Indonesia?

Masih ada waktu 30 menit sebelum boarding. Ngopi-ngopi jadi pilihan. Gosh, banyak banget. Kembung dah dan alhasil Starbuck yang masih 3/4nya itu harus mendarat di keranjang sampah. Bener-bener deh.

Masuk pesawat, ternyata salah pintu. Kursi di belakang tapi masuk dari depan yang notabene bisnis. Tapi ekonominya internasionalmah udah cukup oke kok. Baru lepas landas, hasrat ingin pipis udah gak ketahan. Bukan kok, bukan takut terbang saya, suer deh.

Ceritanya sarapan di pesawat. Ada air mineral kontet, jus kontet dan makanan tentunya. Entah kebanyakan minum atau gimana, mendadak pengen ngompol lagi deh. Errr..ya dan kamar mandi pesawat ngantri tuh.

Transit di Singapur sekitar jam 11 waktu sono. Bingung mau ngapain..udah deh, jepret-jepret aja. Disambung makan siang dengan rasa yang sedikit aneh ^_^

Terbang lagi dengan pesawat yang lebih kecil. Lagi-lagi langsung kumat pengen pipis. Plus masih makan pula dengan efek makan siang yang belom sepenuhnya hilang.

Mendarat sekitar jam 17.30 dan kali ini tanpa rubah-rubah jam. WIB=Waktu Indonesia Bagian Bangkok *eh. Guide lokal menjemput dan kita diantar ke hotel Mandarin Oriental Dhara Dhevi yang jaraknya sekitar 20 menit dari hotel. Sampe hotel, langsung dapet kalungan bunga (enggak matching banget sama saya deh) plus kunci hotel tentunya.

Masuk kamar, lebih gila lagi rasanya. Guede banget. Sampe-sampe bingung mau ngapain. Hihi..

Okeh, tanpa mandi, langsung jalan-jalan ke Sunday Night Market. Sebenernya sih gak jauh beda sama Pasar Baru atau pasar malemnya Indo. Tapi namanya di luar negeri, ya tetep aja beda rasanya.

Banyak souvenir, makanan dan banyak lagi yang bisa dibeli di sini. Dari yang halal, gak halal sampe aneh bentuknya. Dan ada kripik serangga juga *_* sih, seperti yang biasa banyak diliput di acara-acara jalan-jalan.

Abis ngelewatin 2 perempatan sambil jeprat jepret, akhirnya nemu warung makan yang rame banget didatengin. Entah karena memang enak atau karena tempatnya di ujung pasar yang bikin orang harus balik lagi. Pesan memesan menu...dan satu yang juara adalah Thai Ice Teanya. Rasanya belum ada es teh seenak ini. Gelas pertama habis seketika, gelas kedua ditambahin dan gelas ketiga tandas akibat kepedesan.

Habis makan, saya sempet beli beberapa souvenir. At least cari yang cukup unik deh. Dan ternyata rombongan udah nunggu di ujung jalan. Err, yes...lumayan berkeringat menembus pasar di malam hari ternyata.

Morning call membangunkan saya. Disambung dengan sarapan (telor plus sosis dan buah-buahan yang rasanya juara banget) dan minum jus. Sehat banget ya makannya (padahal yang laen gak doyan deh)

Habis presscon, jalan ke Sankampang, ada pembuatan payung tradisional. Mereka bisa juga sih bikin gambar-gambar di media lain. Kayak hape, topi atau tas.

Makan siang kali ini di restoran pinggir kali. Alias RiverSide. Oho, bener-bener riverside sih. Bedanya kali di Thai gak bau kayak Indo punya. Hehe..Lagi-lagi Thai Ice Teanya memanjakan tenggorokan deh.

Perjalanan lanjut ke Doi Suthep alias candi/kuil yang melewati jalanan berkelok-kelok awalnya gak bikin pusing lantaran semua anggota rombongan ketiduran. Dan nerakanya baru mulai pas pulang lantaran kehujanan disambung minum soda. Alhasil semua mabok cola. *enggak banget deh untuk yang ini.

Habis acara foto-foto di seputar hotel, makan malem kita malam itu adalah Gala Dinner. Makanannya banyak dan melimpah, cuman ya begitu. Lidah kampung saya butuh penyesuaian lagi nampaknya *_*

Trip hari terakhir adalah ke Maetaman Elephant Camp. Oh my gosh, naik gajah. Udah lama banget gak naik binatang yang satu itu. Udah ekstrim disambung dengan naik sapi..Aish...lumayan pumpin adrenalin sih.

Habis makan malem di Restoran Perancis yang saya bener-bener asing sama menunya, kita sempet mampir ke night market lagi. Dan baru kali ini juga tau harga Taxi lebih murah ketimbang Tuk Tuk atau angkot sana. Hwehe. Oh iya, sempet ditawarin pijit plus dengan harga 200 Baht..cuman gak yakin siapa yang mijit dah hehe. Dan yang lebih bikin night shock adalah malem-malem ngelewatin salah satu spot tempat kumpulnya para LadyBoy Thai. Oh my gosh..hehe

Yea, ChiangMai adalah kota di negeri seberang yang gak bakal terlupa. Enggak terlalu panas, gak terlalu dingin. Jalanannya bersih dan buahnya enak-enak. Plus segarnya Thai Ice Tea yang tak terlupakan di lidah..Sluuurp...kapan-kapan saya kembali ke sana yes ^_^

1 comments:

Ghaluh Hapsari said...

wah, kang. kabarnya pijit di Thai oke lho...biar lapaknya di pinggir jalan konon kualitasnya pijit spa. rugi tuh, ga dicoba... :(