Friday, July 16, 2010

Jajanan yang Awet Sampe Zaman Edan

Hihaa, hari gini orang manapun pasti jajan deh. Gak anak TK,SD,SMP,SMA atau bahkan kuliahan. Yang lucu gak jarang tuh anak kuliahan atau bahkan pekerja makan jajanan anak SD atau TK. Enggak tau gara-gara dulu pas SD enggak dikasih uang jajan atau memang belum lulus SD. Tapi memang bener sih, jajanan SD itu memang paling top markotop buat dicemil. Apalagi kalau pas lagi kere sumere-mere, enggak bisa beli cemilan yang agak elite, cemilan SD pun jadi sasaran.

Yippie yie kay, jajanan apa aja sih yang masih sering dimakan sama orang yang udah brewokan, yang udah jadi tante-tante? Atau ibu dan bapak mungkin. Nih beberapa di antaranya ya. Jajan nyoook jajaan,,
Nih, zaman dulu gue SD harganya cuman Rp 25 alias dalam Bahasa Sunda salawean. Pas mau lulus naek jadi gocapan dan sekarang entah sudah berapa. [yang jelas sih gak mungkin cepek, minimal gopek kayaknya]. Bentuknya mirip lidi dengan taburan bumbu bubuk cabe yang aduhai asin-asin pedas. Lagi batuk pun tetep aja dihajar. Dan kandungan MSG yang luar biasa banyaknya bikin perut yang gemar jajanan ini jadi melendung. Yapz, tapi jajanan ini memang top dah!

Jiah ini lagi, Krip Krip..sama dengan lidi, jajanan ini harganya juga dulu gak sampe gocap. Cepek dapet empat pas zaman gue SD. Kemasannya belom kayak gambar di atas sih. Masih warna merah dan putih dengan platik yang naudzubilah jeleknya. Rasanya asin-asin gurih gitu deh. Sebenernya nih jajanan cuman mie kering diremes dan dikasih bumbu yang lagi-lagi MSG. Cuman gimana, zaman dulu duit jajan cuman cepek ya mau dikata apa, krip krip dah. Buat pas dating 1, istirahat 1, pulang 1 dan 1 lagi dimakan di kelas [ketauan guru, krip-krip dibuang dan gue pun nangis sekencang kencangnya].

Ciki kesukaan anak Indonesia. Ini masuk zazanan yang super klasik juga. Dulu udah temasuk jajanan elite nih zaman gue SD. Harganya dulu 250 perak. Cuman lantaran dari kelas 1 sampai kelas 3 paling pol duit jajan gue cuman cepe gocap, jajanan ginian mana kebeli cuy. Kalaupun kebeli ya ngutang sama tukang jajanan di kantin atau di gerobak depan sekolah. Besoknya ditagih nangis dan tukangnya pun dengan kebingungan gak nyuruh gue bayar utangnya. [sadis dan idiot juga caranya].
Tapi emak gue kadang baik hati, kalau lagi ke warung atau supermarket suka ngebeliin nih jajanan. Ya sekali sebulan lah [lumayan]. Gue pernah rebutan ciki juga sama anak kelas sebelah dan akhirnya cikinya berhamburan ke lantai, jagoannya kelas sebelah dating dan gue suruh mungutin tuh ciki pake mulut. Nangis lagi gue dan tetap dimakan akhirnya besoknya diare dan dokternya cuman geleng-geleng pas gue bilang makan ciki yang udah belepetan macem-macem.
Dulu ciki dengan harga segitu isinya udah banyak banget . Gue paling doyan yang rasanya keju [entah itu keju beneran ato perisa keju yang jelas kerasa banget di lidah]. Sama satu lagi ciki cokelat..yummy..

Tapi pas sekarang nyobain lagi, udah harganya jadi serebu isinya seemprit dan rasanya jauh sama yang dulu. Jadi kangen ciki jaman dulu. Punya duit seceng dulu dapet empat bungkus hahaha.

Selain Ciki, yang gak kalah ngetren adalah JetZ. Dulu harganya agak lebih mahal dari Ciki, ukurannya yang cukup gede bisa dibuat kuku kukuan. Lagi-lagi gue jarang makan jajanan ini. Nyokap gue bilang ‘ih apaan itu gak enak banget’. Padahal kemasan JetZ dengan warna yang mencolok gitu jelas-jelas bikin anak SD manapun ngiler-ngiler pas liat.

Selain Jetz keju ada juga Jetz cokelat. Lebih enak dari Ciki cokelat kalo gue bilang.

Cilok [Aci dicolok] adalah jajanan SD klasik yang sampe sekarang masih booming. Dulu buletan cilok gede-gede segede bola pingpong lah. Dibanjur bumbu kacang dan ditusuk pake tusukan bakso. Harganya berapa zaman gue SD dulu? Gocap doang sodara-sodara. Maknyus lah, dan karena gue makannya membabi buta makanya seragam gue kerap jadi korban cilok ini.

Kalau udah gitu emak gue pasti mencak mencak dan gue pernah pulang gak pake seragam [meaning telanjang dada] gara-gara seragam gue udah kecepretan cilok dimana-mana. Alhasil seragam gue langsung dimasukin tas dan pas masuk rumah emak gue jelas keheranan dengan atraksi setengah bugil gue. Gue bilang seragam ilang dan berbuah enggak dikasih duit jajan selama seminggu. Tapi besoknya tetep jajan cilok lagi dengan cara ngutang ke tukang ciloknya dan ngumpet pas ditagih.

Ngemut coki-coki udah hebat lah jaman dulu. Harga jajanan ini jaman gue SD cepe gocap. Padahal uang jajan gue juga cepe gocap juga alhasil kalo udah jajan jajanan ini gak jajan-jajan lagi. Bahkan pernah duit yang dikasih emak gue buat kencleng jumatan 300 perak separonya dikenclengin separo lagi buat jajan ginian hahaha.
Tapi kalo gue inget-inget, rasa jajanan ini dulu asli coklat banget sesuai motonya ‘panjang dan lamaaaa’. Nah sekarang jajan lagi kok ukurannya udah menciut banget ya, padahal harganya udah jadi gopek .

Wah kalau yang ini sih pasti udah pada kenal. Yes it’s named Cireng alias Aci Digoreng. Dulu jaman gue SD bentuknya belom kayak gini. Bentuknya gepeng-gepeng dan ditusukin. Saosnya adalah saos cabe yang entah dibuat dari apaan tauk dan lagi-lagi sering berefek kotornya seragam gue. Harga jajanan ini dulu sih cuman gocap doang dan sekarang udah naek 10 kali lipat jadi gopek.
Sekarang sih jajanan ini udah enggak kayak dulu lagi. Udah banyak isiannya kayak sosis, keju, oncom dan buanyak lagi yang kalo kata gue sih malah bikin aneh rasanya .




Uhuy, Dua duanya tidak terlupakan sob. Mimi dan Anak Mas adalah jajanan yang gak ada matinya. Padahal ini cuman mie instan yang diremes-remes dan sampe sekarang pun masih sering gue makan pas enggak ada cemilan. Dulu harganya sih cepegocapan. Nah yang aneh pas gue minta Anakmas sama emak gue dia bilang makannya enggak boleh diremes. [kenapa memang?????]

Widih, ni permen juga jajanan elit jaman gue SD dulu. Harganya 250 perak. Muncul jaman gue kelas 5 SD gitu deh. Waktu itu duit jajan gue udah gopek. Jadi lumayan bisa ngicipin permen ini. Bikin lidah berwarna-warni dan manisnya cihuy banget sob.
Tapi malangnya gak cuman lidah doang yang berwarna, bibir gue ikutan berwarna karena sering ngejulurin lidah dan akhirnya diejek ejekin lah gue pake lipstick. [Oh god, that’s not good at all].

Jajanan ini entah namanya apa, yang jelas semacam kerupuk pedas gitu deh. Pedesnya gak main-main lho. Tapi tetep aja dimakan dan diabisin. Besoknya langsung gue mencret dan bilang emak gue. Emak gue udah menduga gue jajan yang enggak enggak. Tapi gue selalu bilang kalo gue cuman jajan roti dan aqua [padahal kapan gue jajan kayak gitu???]. Maklum nih jajanan harganya gocap doang cuy. Sekarang juga sama udah jadi gopek.

Permen yang satu ini masuk top permen banget dah. Kemasannya gak berubah dan terus bentuknya kayak gini. Dulu ada yang ecerannya. Harganya 25an doang. Alias cepe dapet empat. Permen ini udah dengan suksesnya ngebatalin puasa gue jaman dulu.

Alasannya super duper konyol sebenernya. Jadi jaman puasa pas gue kelas 2 SD gitu, kan enggak boleh jualan makanan, akhirnya gue beli buku gambar gosok. Niatannya buat ngabuburit di rumah. Eh taunya dengan semena-mena buku gambar itu digosok anak laen di mobil jemputan pas gue tinggal. Karena jengkel begitu sampe rumah gue langsung teriak “bu mau jajan!” nyokap gue pun keheranan dan gue enggak berani bilang jajan gambar gosok dan belilah permen sugus.

Emak gue cuman bilang “emang belum pernah ya makan permen kayak gituan”. Gue melongo.

Es yang gue enggak tau namanya ini juga udah sukses bikin gue pulang cepet lantaran muntah-muntah. Kalau sekarang kayaknya lebih disebut es yang goyang go yang go yang. Pas banget buat elo yang lagi yang yangan pokoknya.
Dulu harganya cepek doang. Dengan membabi buta sebelum masuk gue langsung jajan es ini. Di kelas mendadak gue muntah huek huek huek gak berenti dan guru gue menyarankan gue pulang. Tapi bodohnya pas gue pulang gue malah beli es ini lagi dan ketauan sama temen gue. “Bu, dipta gak pulang malah jajan es lagi”. DAMN lemes langsung gue, dengan termuntah-muntah akhirnya gue pulang juga setelah diplototin guru gue.

Entah kenapa gue suka jajan permen ini tiap Senin mau upacara. Dan karena isinya banyak, temen gue sering mintain. Rasanya sih enggak istimewa gimana gitu. Harganya lumayan mahal buat zaman dulu 250 perak yang berarti uang jajan gue udah kekuras separonya buat beli permen ini.

Wah ini entah apa lagi namanya. Pokoknya bentuknya kayak rambut [dari gulali] yang dipakein cimpring [apa sih in Bahasa Indonesianya?]. Dulu cepek doang udah dibanjur sama susu kental manis juga. Legit banget lah pokoknya. Nah sekarang jajanan ini udah masuk supermarket dan harganya wow,,naik hampir 20 kali lipat kali yah. WEW..

Wah ini jajanan elit juga pas gue SD. Sebenernya sih ini permen loli biasa. Cuman entah kenapa demen banget gue sama permen ini. Bahkan sampe pernah nyoceng duit dari emak gue buat jajan permen Chupa Chups ini pas mau nonton sirkus sama temen-temen SD gue. Dulu ada versi lain permen ini pake cocolan bubuk manis gitu deh. Harganya dulu 300 perak. Sekarang entah berapa minimal gopek kayaknya.

Kue yang sekarang famous banget dengan leker bahkan udah jadi d crepes segala macem mini udah ada dari jaman gue SD. Isinya macem macem, dari cokelat, keju, pisang sampe kornet. Dan karena gue penasaran gue pernah nyoba isi pisang campur kornet dan huekkkkk. Melayanglah duit jajan 150 gue karena kombinasi super Be O De O ini.

Emak gue selalu menolak tiap gue minta jajan permen karet pas SD. Alasannya enggak jelas juga. Padahal kan pengen bikin balon balonan pake permen ini. Dulu harganya cepek 4. Dibaliknya ada huruf Y-O-S-A-N yang kalo digabungin bisa dapet Nitendo. Inget ya Nitendo Entertainmet System bukan Wii atau NDS.
Tapi apesnya gue cuman pernah dapet huruf YOS doang, itupun dibuang Emak gue karena disangka nyampah. Pas gue nangis nyokap gue malah nyukurin. “Sampah kok dikumpulin?” gue cuman diem takut dijewer.
Dan cerita permen karet ini berlanjut sampe gue SMP. Pas kelas 1 gue pernah nembak cewek sambil ngasih permen karet ini sebungkus guede. Dulu masih murah, harganya cuman 2500 apa berapa gitu. Dan cewek yang ditembak malah ngebagi-bagiin permen ini sama temen temen sekelas dan gue enggak dianggap sama sekali. [sangat malang dan sia sia. Tau gitu gue makan aja sendiri tuh permen].

Entah kenapa emak gue hobi banget ngebekelin wafer ini sampe gue kelas 6 SD!. Tiap bulan emak gue beli 2 bungkus guede wafer ini. Isinya sekitar 30 biji gitu lah. Rasanya sebenernya lumayan enak. Tapi entah kenapa, makanan makanan yang dibekelin emak gue selalu enggak diminati untuk dimakan di sekolah dan membuat gue tetep jajan juga. Dulu wafer ini harganya cepe dan yang gede cepe gocap. Sekarang lagi-lagi jadi gopek.

Yeah ini adalah gulali!. Dulu harganya gocap sebiji. Kalo yang bentuknya susah-susah cepek palingan. Yang di gambar ini sih udah gulali modern. Jaman dulu merahnya merah buanget yang entah pewarnanya dari apa. Tapi yang jelas rasanya muanis banget dan anak SD manapun pasti doyan.

Yawk, cokelat ini dulunya mewah lah. Sampe emak gue rela memberikan cokelat ini kalo gue mau belajar matematika. Masalahnya gue jarang mau belajar matematika jadilah cokelat inipun jarang mampir. Dulu harganya juga murah, cuman 200 perak. Sampe sekarang juga masih ada sih. Yang jelas cokelat Ayam Jago ini enggak direkomendasiin buat nembak cewek. Kalo gak percaya, coba aja!

2 comments:

Anonymous said...

anak emas sekarang yang jual dimane dah?? balesnya ke sini aja ni twitter @yogaarief

anna marliana said...

Sekarang nyari ciki zatz sama anak mas udah gak ada, info dong min buat beli 2 ciki favorit sy itu dmna ??? @anna_lena407 tolong bls ke twitter sy ya